Puisi

  
p/s:Sebagai ibu aku tahu dan mahu semua tahu.....amanah ini harus terus dipikuli...-adz


Bicara sendiri

Aku tahu
pelajaran itu perlu
aku juga mahu
mereka berilmu...
biar semua itu
dicari...diambil..dan diburu.

Masa itu emas
berharga walau terlepas
saat dan detik harus dikebas
genggam semuanya walau rimas
disiplinkan diri jangan malas
kerana tiap sesuatu pasti terbatas.

ibu dirumah perlu mengajar
asas si anak untuk belajar
agama dan akhlak harus sejajar
baru dibentuk jadi terpelajar
usah rakus usah terkejar
budaya luar rosakkan pelajar
unsur negatif tak payah mekar
hanya merosakkan generasi yang sedar.

Amanah semua perlu dijaga
lengkapkan ilmu,adab dan agama.
Amanah anak perlu setia
pada ibubapa, guru dan setara
tanggungjawab belajar biar sepenuhnya
usaha dan daya tanpa putus asa
biar harumkan maruah dan nama.

Amanah guru tentu adanya
mendidik bangsa biar berguna
sabar dan ikhlas walau diduga
dengan pelbagai karenah,perangai dan bahasa
satu yang pastinya pelajar semasa
ketandusan kasih sayang dari keluarga
perangai pelik dianggap derhaka
cubalah fahami cubalah meneroka
hati yang bersih fitrah terjaga
cuma luaran yang buat angkara.

Pada ibubapa amanah ini
ingin mengingati diri sendiri
usah berebut harta duniawi
anak sendiri terbiar sendiri
walau dihulur wang berguni
tak sama juga perihatin yang diberi
luang masa luangkan hati
peluklah anak dakap ke sanubari
agar mereka turut merasai
bahawa tuntutan ilmu mereka tetap dihargai...

-adz

**********************************
CETUSAN JIHAD

Selangkah menghulurkan kaki...tangan dan hati...
selaut hati tersentuh indah
jiwa dan raga menggapai sepi dibuai irama nan syahdu
zikir dan Quran menari seiringan dengan bisikan cinta
meniti alunan abstrak yang tinggi serta terpuji
alam menjadi penonton, manusia menjadi pelakon
yang insaf dan mengerti
tetapkan terus melangkah tanpa henti
mencari keredaan Illahi
jihad bertandang dan pergi
itu yang pasti...
Namun mengertilah cetusan jihad pasti datang lagi
tatkala semuanya telah bersedia
entah bila lama atau sejam cuma
alam menjadi penonton, manusia menjadi pelakon
yang insaf dan mengerti
tetapkan terus melangkah tanpa henti
mencari penamat yang hakiki...
itu yang pasti...

-adz
 

********************************************
  Kau nan jauh..             
Kamu masih bisa menguak rasa 
kamu yg entah puluhan tahun ku tinggalkan
kamu yg pertama kali menyapa
zaman persekolah dulu ya... jauhnya kenangan


kisah itu sungguh mengasyikkan
kisah itu masih jelas dalam tayangan lipatan
kisah itu terlalu aku dambakan ulangan
kasih remaja masihkah boleh bertahan?


Tanpa ku duga kita bersua kembali
tanpa ku sangka kau masih sudi mengenali
 tanpa kenal usia kita masih ada hati
tanpa halangan pasti  kita bisa melayari


Bila terkenangmu hati kian berbunga
bila letih akan kembali bertenaga
bila rintangan kadang-kadang menyua
bila resah terus  e-mail ku titipkan segala

aku tahu bagaimana perasaanmu
aku faham apa bicara hatimu
aku ingin kita terus bersatu
aku mau hidup dalam bimbinganmu

tapi mungkin ada yg terguris hati
namun  pastinya semua udah mengerti
nian cuma aku terus-terusan khuatiri
 bersediakah kamu bertemu aku lagi...

-adz
11-23am 14/2/12
___________________________________________


UNTUKMU.
Dalam-dalam maksud menjunam
ditepis di kuis semakin menikam

hajat hati ke MAYA inginku selam

apakan daya komputer pulak meragam :)

‎'hujan masih berterusan,cuaca mendung bagai mengerti sesuatu yg aku selitkan dlm hati.
Jelas ceria yg ku perlihatkan masih bisa menutup luka kerana tak bisa pergi dan berdiri di sisi
tatkala dinding hospital mencacak sepi, manakala penghuninya menunggu dan mengerti
maafkan ketiadaanku memegang tanganmu
maafkan hilangku dari pandanganmu
ampunkan dosaku jika terguris hatimu
dan masih aku seperti yang kau kenal jauh di zaman lalu...
pertalian tak termetri
jauh di sudut masa
kita masih boleh setia...'
-adz

__________________________________________________________________
  AYUH!
Ayuh semuanya..
Kita salurkan tenaga
Beri ilmu,kongsi yang ada
Sama-sama mengorak langkah jaya.
Jangan biarkan diri terleka
Banyak yg memusnahkan harga diri dan segala
Usah lihat kejatuhan mereka
Bimbing dan tarik tangan -tangan yang melata
Selitkan bisikan semangat sasa
Jalan kejayaan tidak lama
Usaha dan pengorbanan tiada boleh dinoda
Success menunggu di penghujung  usaha.
-adz
(Dedikasi kepada Student MKPP &  pelajar SPM SMKDAS,Manjoi Ipoh)

__________________________________________________________

  'LAUT SENJA'
Dingin merobek perasaanku
sunyi membantu kelu lidahku
jiwa  memuntahkan deretan kata di helaian
pasrah aku hadapi lautan kehidupan
ombak badai secalit deraian
gumpalan awan berserakan
bisa menapis sebesen tangisan
bisa juga mengaut runtuhan serpihan
aku merenung jauh
mentari pulang ke lembayung senja
menguntai  kegelapan
puing lautan masih berteriakan
membalas kepekatan langit mega
masih bergelora mencium muara
irihatiku mendakap sukma
pasangan dua fenomena bersahaja
berdiri aku nan tanpa suara
cuma bergenang airmata cinta
dek menikmati indahnya lukisan dunia.

-adz
01.25am
____________________________________________
 Pantun Remaja Terkini.

*Rasa sayang eh rasa sayang sayang eh
lihat sana  sini semuanya dah berani

Remaja zaman kini
tak lagi utamakan agama
abai nyawa  sendiri
apatah lagi maruah bangsa.

*Rasa sayang eh rasa sayang sayang eh
lihat sana  sini semuanya dah berani

Remaja zaman kini
tak lagi hargai keluarga
lupa pada yang memberi
lupa juga pada ibubapa.

Remaja zaman ini
memang suka buang masa
jalan sana sini
buang harta dan juga pahala

*Rasa sayang eh rasa sayang sayang eh
lihat sana  sini semuanya dah berani

Remaja sekarang ini
tidak peduli apa lagi
tumpuan jadi buta
tak kenal harga diri

Remaja  yang ada kini
perlu selalu diawasi
ajak le pergi ngaji
tunjuk ajar berkali-kali
Pasti akhirnya sedar kembali!

-adz
11.55pm
____________________________________________________

 Puisi Keluhan.
Alahai....rindunya hati ni..
pada si dia jauh di sana..
perasaan merana terkilan pula
nk sentuh dan belai ish..orang punya
sebak dada seorang je yg rasa.

Malam dingin menjerut jiwa
pandang kesisi tiada pengganti
menangis sendiri bantal dicari
menyebam muka menangis lagi

Aduhai sayang buah hatiku
tiada rajuk dan tiada pilu
jaga diri biarlah selalu
hanya dirimu penawar hatiku.

Cinta membara semakin mara
semenjak diri teraba-raba
mencari teman berkongsi duka
tempat bermanja tumpang bahagia

Sayang sayang buah kepayang
ditelan payah dibuang sayang
anak-anak jadi kenyang
dek kasih ibu melebihi selalu
rasa sedih rasa sayu
tak bisa curahkan resah rindu
apakah untuk kekasih gelapku...?
satu ilusi atau pun perlu?
-adz
__________________________________________________________
Harapan.
Ku menangis
lagu tangisan semalam
Ku teringat apa yg silam
moga yang buruk kan tenggelam
biar hati ini tenteram
dari sisa-sisanya.
Ku menitiskan air mata
tanda kesyukuran yang menjelma
mengikis rasa berdosa
dek menghakis tanda cinta.
PadaMu ya Allah..
ku bersujud tanda menyerah
tiada ada jambatannya
cuma solat, sujud dan doa.
Pada Allah yang Maha Esa
ku persembahkan amalan ini
tak seberapa namun ku pasti
Kau yg Maha Mengasihi.
Pada Allah ku titipkan
segala rintihan dan harapan
agar hati ini bersih nyata
tiada kan ada titik yang noda
Pada Allah ku serahkan segala nya impian
tabah hati dan panjangkan umurku ini
biar dapat mengawasi
arah dan tingkah , ragam dan amalan
sepuluh anak yang Kau kurniakan
biar kearahMu tujuan yang nyata
dan begitulah ke akhirnya
menggenggam pahala menuju bahagia
tersemat balasan Allah untuk ke syurga
Doa bonda selalu dan berterusan
jadi anak berbakti penuh amalan
dan jadi contoh serta ikutan
para manusia yg dahagakan kesempurnaan.
Amin!.

-adz
04.15pm
http://www.facebook.com/profile.php?id=1795791955
________________________________________

'Terkenang Seketika'.





Hari Raya menjelma lagi..
aku biasa biasa saja
masih boleh berasa ria dan bahagia
masih boleh berdiri bangga
menyimpan perasaan di dada
menutupi kerinduan yang melanda
kepuraan yang terpancar di mata
apakah ada yang curiga.
Sesekali ingatan itu ada
terus menerus menikam sukma
apatah lagi sejak tiada apa
beritamu ataupun suara.
Kau tetap ku kenang
walau tak terucap kalimah cintan
segalanya kau pun faham,
antara kita cuma persahabatan.
Namun catitan dan perkataan
yang dulu kau utuskan
masih kemas ku simpan
dan masih lagi jadi tatapan.
Satu yang ku tahu
kau adalah anugerah padaku
yang bisa buat ku rasa biasa
dan bisa buat aku terlupa
dengan tugasan berat yang kugalas
dan tanggungjawab serta tugas
semuanya buatku pantas dan cergas
just for remembering you
and for the love we never get through.

-adz
05.30pm
___________________________________

CETUSAN PERASAAN. 
Aduhai...
kekadang hati ini ingin meluahkan segalanya yg terbuku
namun aku bukan seorang penyajak
yg bisa menggarap bicara yg puitis
ada ketika teringin aku menangis
bila mendengar lagu-lagu menceritakan takdirku
terus mengajakku untuk bermadah...
menghiburkan hati yg parah
namun aku bukan pujangga
yg pintar mengayam kesah
kini aku mengerti tidak semua itu ilmu
namun itulah perjalanannya
yg mendidik diri utk tidak lekas percaya....
tidak cepat bermanja...
tidak juga bersandar kepala...
dan jangan tegar menyerah HATI
pada insan yg bergelar LE_ _ _ _
namun aku bukan gadis yg mentah
bisa binasa dek hati yg punah
Ya, aku kini lebih tenaga daya
generasi esuk teguran ku utara
jadikan sejarah satu sempadan
ambil Islam untuk panduan
guna hadith ikuti halaman
paling lengkap menyelimuti kehidupan...
walau semuanya telah berlalu
adakalanya masih menikam jiwa...
bertahun membina sehari petaka
mungkinkah ujian atau apa?
namun aku bukan sempurna
yang bisa tandingi dara syurga
Aduhai...
anak-anak yang mengerti
moga doaku semuanya diberkati
pada Allah jiwa dan raga
ku semat kuat ku pahat erat
rahmat,bimbingan juga perlindungan
mohon semua Allah makbulkan
namunku bukan tokoh wanita beragama
bisa buat yg luar biasa
Hari-hari meniti putaran
usia mula memanjat senja
apa pula harus kusandarkan
setitis amalan selaut permintaan
terlalu kerdil diriku kini
bisakah menadah harapan
namun aku bukannya ilmuan
pantas bercerita menanam bakti
Bisaku nyata lebih bahgia
bila cinta diserah ke EMPUNYA...
Tiada derita tiada memendam rasa...
kerna KETENANGAN satu kenikmatan jua.

Nukilan aulia_adz
mlm Jumaat 01.25am
____________________________________________

BERBICARA SEADANYA…

Bicara suka-suka entah untuk siapa.
bicara lebih-lebih menuju alpa dan binasa
Bicara dalam diam memendam perasaan dan dendam
so lebih baik terus terdiam berfikiran dalam.
Mengusik sedikit mencetus herdik
Usik dan usik mengundang jentik.
Usik keterlaluan penyebab keterlanjuran
better jangan terus bersifat syaitan
Marah biar berpada-pada
marah biar pada tempatnya
marah terlebih mengumpul amarah
segera berwudu' pasti dah hilang dah
nafsu diikut punca punah semua
nafsu maksimum hasilnya teruk juga
nafsu nafsi mainan sendiri adanya
lebih afdal kawin cepat nak settlenya
Adat berkata ada berlapik nya
sebelum berkata berfikir dulu laa...
berkata-kata lampiaskan maksudnya
akhir kata salam jua penyudah daa...
Ayah nasihat harus diingat
nasihat berguna teruskan tersemat
nasihat menasihati rukun dan adat
apatah lagi nasihat untuk mengikat
Dulu lilin sekarang pun lilin
masing-masing memakai cincin
dah ikat terus pun ada tak kahwin
berpisah juga dan cari yang lain
bukan mudah nak cari pasangan
bila mula mendapat kesempatan
semuanya tidak berkenan dan bosan
kenapa tak ikut Islam punya anjuran
dari beragama, yg kaya dan ada rupa
pilihlah si dia yg ada agamanya
cukup pula memahami semua
itulah pilihan yg bijaksana dan berencana
moga melayari bahtera bahagia
sambil menuju ke destinasi utama!
-adz
________________________________________
PULANGLAH
Dosa itu datang tanpa disedari
menerpa,menyelak, membuang yg biasa
rasa seronok menyelimuti diri
lupa dunia lupa semua
dada mengembang bahu membidang
jalan menegak wajah mendongak
sombong...angkuh...memakai sifat yang Esa
bukan mengukur pada diri yg kerdil
tidak juga faham badan yang ditakdir
tiada kuasa juga tiada daya
punah dan binasa baru terasa
untuk apa?
sudah terlambat
jika dunia diputar semula
dosa itu juga yg kau lumuri
perangai manusia adat terbiasa
bukankah kini Islam kembali asing...
Masihkah ada????
tidak sama tidak juga serupa
begitu anggun dan indah peribahasa
di tengah tamaddun yg kembali ke asal lama
terindah wajah cerah dek wudu' menghias rupa
siapa?
Mana?
Masihkah ada????
Dosa itu datang tanpa disedari
menerpa,menyelak, membuang yg biasa
rasa seronok menyelimuti dirilupa dunia lupa semua
dada mengembang bahu membidang
jalan menegak wajah mendongak
sombong...angkuh...memakai sifat yang Esa
bukan mengukur pada diri yg kerdil
siapa?
Mana?
tidak juga faham badan yang ditakdir
tiada kuasa juga tiada daya
punah dan binasa baru terasa
untuk apa?
sudah terlambat
jika dunia diputar semula
dosa itu juga yg kau lumuri
perangai manusia adat terbiasa
bukankah kini Islam kembali asing...
tidak sama tidak juga serupa
begitu anggun dan indah peribahasa
di tengah tamaddun yg kembali ke asal lama
terindah wajah cerah dek wudu' menghias rupa
siapa?
Mana?
Masihkah ada????
-adz

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...